Make Money with Schizophrenia - Purwana.Net
  Media Belajar membuat Software Aplikasi, Website, & Game untuk Pemula...

Post Top Ad

Kamis, 07 Juli 2022

Make Money with Schizophrenia

Introduction

Skizofrenia adalah penyakit mental serius yang mempengaruhi cara seseorang berpikir, merasa dan berperilaku. Skizofrenia tidak sama dengan gangguan bipolar atau depresi. Skizofrenia lebih umum daripada yang dipikirkan orang, dengan 1% dari populasi terpengaruh olehnya pada suatu saat dalam hidup mereka.

Bagian: Apa itu Skizofrenia?

Skizofrenia adalah penyakit mental serius yang mengubah cara Anda berpikir, merasa dan berperilaku. Ini mempengaruhi kemampuan Anda untuk mengatasi kehidupan dan dapat menyebabkan masalah yang berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Skizofrenia adalah salah satu dari banyak jenis gangguan mental yang disebut gangguan psikotik.

Sebagian besar individu dengan skizofrenia memiliki kondisi seumur hidup yang membutuhkan perawatan sepanjang hidup mereka. Namun, beberapa orang sembuh sepenuhnya atau sebagian dengan pengobatan dan terapi (seperti konseling), sementara yang lain memiliki gejala yang cukup ringan untuk memungkinkan mereka bekerja atau hidup mandiri. Tingkat pemulihan bervariasi pada setiap orang, tergantung pada seberapa cepat mereka mendapatkan bantuan untuk kondisi tersebut dan apakah mereka minum obat secara teratur seperti yang diresepkan oleh dokter mereka.

Bagian: Penyebab

Tidak ada penyebab tunggal skizofrenia, tetapi diketahui bahwa ada banyak faktor yang dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit mental ini. Ini termasuk:

  • Genetika: Anda lebih mungkin mengembangkan skizofrenia jika ada anggota keluarga yang memiliki kondisi ini atau gangguan terkait lainnya seperti gangguan bipolar atau depresi berat.

  • Faktor lingkungan: Ini termasuk paparan virus dan malnutrisi selama masa kanak-kanak, serta beberapa obat seperti yang digunakan untuk pengobatan kanker.

  • Kelainan otak: Sejumlah bahan kimia otak - termasuk dopamin dan serotonin - berperan dalam cara kita berpikir dan merasakan, tetapi mereka juga dapat dikaitkan dengan gejala skizofrenia seperti halusinasi dan delusi (keyakinan yang salah). Secara khusus, diperkirakan bahwa berkurangnya kadar neurotransmiter ini dapat memicu episode psikotik pada orang dengan kecenderungan skizofrenia.

  • Stresor psikologis (seperti pelecehan): Meskipun memiliki pengalaman-pengalaman ini tidak akan membuat Anda mengalami skizofrenia dengan sendirinya, namun hal ini dapat meningkatkan risiko Anda jika ada faktor lain yang hadir pada saat yang sama (misalnya, memiliki kembaran yang identik yang telah didiagnosis dengan kondisi tersebut).

Bagian: Diagnosis

  • Diagnosis dibuat oleh psikiater.

  • Diagnosis skizofrenia didasarkan pada pemeriksaan fisik, wawancara psikiatri dan tes laboratorium.

  • Anggota keluarga atau teman tidak dapat membuat diagnosis skizofrenia.

  • Tetangga atau orang lain yang mengenal Anda dengan baik mungkin tidak dapat mendiagnosis skizofrenia jika mereka belum pernah melihat Anda di tengah-tengah episode psikotik (kecuali jika mereka juga profesional terlatih).

Bagian: Gejala

  • Halusinasi

  • Delusi

  • Bicara yang tidak teratur

  • Perilaku yang tidak teratur atau katatonik (pola aktivitas motorik yang kaku dan berulang-ulang)

  • Gejala negatif: kehilangan minat dalam kegiatan sehari-hari dan penarikan diri dari pergaulan sosial, apatis; kurangnya emosi; ekspresi wajah atau tingkah laku yang tumpul; kontak mata yang berkurang; kurangnya kesenangan dalam kegiatan sehari-hari (misalnya, makan) dan hobi.

  • Gejala positif: delusi, halusinasi, pola bicara/perilaku yang tidak terorganisir (bicara tidak koheren). Gejala positif dapat dikategorikan lebih lanjut ke dalam gejala positif atau negatif tergantung pada apakah gejala tersebut mewakili kelebihan atau kekurangan fungsi normal. Misalnya, paranoia akan dianggap sebagai gejala positif karena mewakili kelebihan fungsi normal-orang biasanya tidak berpikir bahwa orang lain memiliki niat jahat terhadap mereka kecuali mereka memiliki skizofrenia paranoid! Berbeda dengan ini adalah amotivasi yang merupakan defisit atau ketiadaan perilaku normal-orang dengan skizofrenia sering tampak lesu dan tanpa emosi karena pendekatan mereka yang tidak bersemangat terhadap tantangan hidup.

Bagian: Jenis-jenis

  • Skizofrenia paranoid. Pasien mungkin memiliki delusi bahwa mereka sedang dianiaya, pikiran mereka diambil alih oleh orang lain, atau memiliki gagasan tentang referensi. Mereka mungkin juga mengalami halusinasi pendengaran dan percaya bahwa orang lain dapat membaca pikiran mereka atau mengendalikan mereka dengan gelombang magnetik.

  • Skizofrenia yang tidak terorganisir. Skizofrenia jenis ini dicirikan oleh pemikiran dan ucapan yang tidak teratur serta perilaku yang tampak tidak pantas atau aneh dalam situasi sosial.

  • Skizofrenia katatonik. Pasien-pasien ini menunjukkan tanda-tanda katatonia seperti agitasi dan imobilitas, sering disertai dengan perubahan perilaku yang ekstrem (seperti kegembiraan yang diikuti oleh depresi). Mereka juga dapat menunjukkan "fleksibilitas lilin" ketika kurangnya respons terhadap rangsangan dari luar tubuh; misalnya, jika Anda mencoba menggerakkan lengan atau kaki mereka ke posisi yang berbeda, tetapi upaya Anda gagal karena anggota badan tetap lembek seperti dempul di tangan Anda, bukannya bergerak ke posisi atas kemauan mereka sendiri seperti biasanya mereka akan melakukannya dalam keadaan normal (yaitu, jika tidak ada yang mencoba untuk mengganggu fungsi normal).

Bagian: Perawatan

Penting untuk mendapatkan perawatan jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami gejala skizofrenia. Bicaralah dengan seorang profesional kesehatan mental tentang gejala Anda dan pilihan pengobatan apa yang mungkin terbaik untuk Anda.

Terapi dapat membantu Anda mempelajari cara-cara mengatasi penyakit dan cara mengelola gejala, seperti halusinasi dan delusi, yang mungkin menyertainya. Kelompok pendukung juga dapat membantu; mereka memberikan kesempatan untuk berbicara secara terbuka tentang pengalaman Anda dengan skizofrenia sambil berhubungan dengan orang lain yang telah didiagnosis untuk mendapatkan dukungan dan wawasan dari satu sama lain. Perawatan diri juga merupakan aspek penting dalam hidup dengan baik dengan kondisi kesehatan mental ini: makan makanan sehat, berolahraga secara teratur, banyak istirahat, kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang mencintai Anda - dan jangan lupa untuk minum obat Anda!

Kesimpulan: Skizofrenia adalah penyakit mental serius yang memerlukan penanganan yang cermat

Skizofrenia adalah penyakit mental serius yang dapat ditangani dengan pengobatan dan terapi. Dengan pengelolaan yang cermat, pasien dengan skizofrenia dapat menjalani kehidupan yang produktif. Skizofrenia bukanlah cacat karakter atau hukuman mati; skizofrenia dapat diobati, dicegah dan dikelola.

Make Money Online

Conclusion

Skizofrenia adalah penyakit mental serius yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Ini bisa sulit untuk diobati dan membutuhkan perawatan yang cermat, tetapi ada banyak pilihan yang tersedia bagi mereka yang menderita kondisi ini.

Post Top Ad