Google Berinvestasi di Go-Jek 1,2 Miliar Dollar - Purwana.Net
  Media Belajar membuat Software Aplikasi, Website, & Game untuk Pemula...

Post Top Ad

Kamis, 18 Januari 2018

Google Berinvestasi di Go-Jek 1,2 Miliar Dollar

Google kembali berinvestasi di perusahaan pengendara sepeda. Perusahaan pencari A.S. dan China Meituan-Dianping adalah salah satu raksasa teknologi yang akan berinvestasi di Go-Jek, saingan yang berbasis di Indonesia untuk Grab and Uber.

Kami memahami sebuah kesepakatan dapat diselesaikan segera setelah minggu depan, meskipun Go-Jek mengumumkan bahwa hal itu tidak jelas karena memiliki sejarah untuk tidak mengungkapkan investasi baru.

Reuters melaporkan bahwa putaran bernilai $ 1,2 miliar, dan kami mendengarnya akurat namun dengan sebuah peringatan. Investor baru ini merupakan bagian dari tindak lanjut terhadap investasi yang dilakukan tahun lalu, menurut sumber kami.

Ronde pendanaan seringkali rumit dan tidak sebersih yang mungkin muncul begitu diumumkan. Dalam kasus Go-Jek, perusahaan tersebut memperoleh investasi dari raksasa internet China Tencent pada bulan Maret tahun lalu sebagai tahap awal dari kenaikan $ 1,2 miliar yang direncanakan. Investor yang sudah ada termasuk KKR, Warburg Pincus, Sequoia Capital, Northstar Group, DST Global dan NSI Ventures setuju untuk mengikuti dan perusahaan e-commerce China JD.com bergabung di akhir tahun juga, namun sebuah alokasi dibiarkan terbuka.

Sekarang sudah penuh dan ronde lengkap dengan komitmen dari Google, Temasek dan Meituan-Dianping. Kami tidak memiliki nomor yang dikonfirmasi untuk taruhan tersebut, namun, sebagai orang yang terlambat menghadiri pesta, mereka kemungkinan besar bersifat strategis dan kecil.

Kami memahami bahwa investasi memberi Go-Jek sebuah valuasi yang merupakan sentuhan di atas $ 3 miliar yang Tencent setujui untuk diinvestasikan pada tahun lalu.

Google menolak berkomentar. Perwakilan dari Go-Jek, Temasek dan Meituan-Dianping tidak menanggapi permintaan komentar.

Go-Jek sebelumnya mengumpulkan $ 550 juta pada tahun 2016 jadi ini adalah lompatan besar, namun kompetisi tersebut juga meningkatkan rondenya dengan kelipatan yang signifikan.

Grab yang berbasis di Singapura telah mengumpulkan lebih dari $ 4 miliar sampai saat ini, termasuk putaran $ 2,5 miliar yang dipimpin oleh SoftBank dan China Didi Chuxing dengan valuasi senilai $ 6 miliar. Uber tetap menjadi startup teknologi swasta yang didanai tertinggi di dunia dengan lebih dari $ 20 miliar dari investor, termasuk kesepakatan harga potongan harga baru-baru ini dengan SoftBank.

Menariknya, sumber kami memastikan bahwa Google sendiri berinvestasi secara langsung dan bukan unit Google Ventures-nya. Baru satu bulan yang lalu, Google melakukan investasi langsung pertamanya di India saat menggandeng aplikasi app store Dunzo. Itu, yang dikombinasikan dengan investasi Go-Jek, menunjukkan peningkatan minat di India dan Indonesia, dua pasar yang paling menjanjikan di dunia untuk layanan internet konsumen dan teknologi, di luar hasil produk yang dilakukan di kedua wilayah tersebut.

Ini juga menambahkan kerutan lain pada hubungan rumit perusahaan pengendara sepeda di seluruh dunia. Google Ventures berinvestasi di Uber pada tahun 2013 dan, setelah tuntutan hukum menyebabkan hubungan tersebut menjadi dingin, ia mendukung Lyft tahun lalu.

Meituan-Dianping, sementara itu, mungkin tidak dikenal di barat tapi ini adalah tambahan penting lainnya.

Perusahaan ini dibentuk melalui merger antara dua platform perdagangan lokal China dan bernilai $ 30 miliar. Selain menyediakan platform yang memungkinkan toko ritel fisik mengetuk internet untuk bisnis, perusahaan tersebut secara agresif beralih ke ride-sharing di China di mana ia berharap dapat menyaingi Didi berkat investasi senilai $ 4 miliar yang ditutup tahun lalu.

Perampokan ke Asia Tenggara melalui Go-Jek masuk akal dalam konteks itu, namun Meituan-Dianping juga dapat bekerja sama dengan Go-Jek untuk memperluas layanan intinya - yang dikenal sebagai offline-ke-online - di Indonesia, yang merupakan negara keempat di dunia negara berpenduduk paling padat dengan lebih dari 250 juta orang.

CEO Uber Dara Khosrowshahi mengatakan bahwa Asia Tenggara tidak menguntungkan, namun wilayah - yang merupakan rumah bagi 600 juta konsumen - diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang sangat besar. Ride-Hailing di wilayah ini diprediksi akan menjadi industri senilai $ 20,1 miliar per tahun pada tahun 2025 dari $ 5,1 miliar pada tahun 2017, menurut sebuah laporan yang ditulis oleh Google. Dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia cenderung memperhitungkan sebagian besar dari itu - sebuah laporan afiliasi Google yang diprioritaskan pada tahun 2015 yang memuat bagian pendapatannya lebih dari 40 persen.

(Anda tidak bisa menuduh Google tidak mengerjakan pekerjaan rumahnya.)

Go-Jek sendiri didirikan pada tahun 2011 dan mulai membuat nama untuk dirinya beberapa tahun yang lalu melalui layanan pajak sepeda motor on-demand utamanya. Taksi sepeda sudah ada di banyak kota terbesar di Asia Tenggara dimana mereka menjadi pilihan populer untuk memotong jalan yang macet dan terbang dari A ke B lebih cepat dari empat roda.

Go-Jek telah berkembang untuk menawarkan layanan taksi, layanan dan belanja on-demand dan mobile payment reguler, yang juga didorong sebagai pilihan offline. Kantor intinya ada di Jakarta namun memiliki kehadiran teknik di India. Perusahaan ini secara luas dianggap berada di depan Grab and Uber di Indonesia, yang tetap menjadi satu-satunya pasarnya.
techcrunch.com

Post Top Ad